Mak datin malay

Posted by / 31-Oct-2020 16:28

Mak datin malay

Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari.

Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu.

“Kenapa pancut dalam” “tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.” “kenapa cepat sangat” “mana saya tahu tiba-tiba je keluar” ” M….kakak belum puas lagi”. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat.

“lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”. M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”. Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan.

Mungkin dia faham kami semua ini pokai masih budak sekolah duit pun harap dari mak bapak. Okay……katanya sesiapa yang nak kebandar…dengan tangungang sepenuhnya janji barang perabut tersebut sampai kerestorannya sebelah malam besoknya, kerana perabut tersebut amat diperlukan pada malam hari yang berikutnya.

Kami apa lagi nak…….serentak, free katakan siap dengan duit poket lagi, siapa nak bagi. Aku hairan kenapa dia memilih aku sedangkan aku tidak begitu rapat dengannya. Tiba-tiba dia sentap tuala yang aku pakai dan sehinngga telanjang bulat.

Rupa-rupanya mak janda tengah menerang nak berak…..”hei aku tak siap lagi ni”…. Tah apa sebab aku jadi tergaman kerana apa yang aku lihat tak pernah aku lihat sebelum ini. “M……apa yang kamu lihat tadi” [inilah soalan yang paling aku takut]. Ia mula mengerak-gerakkannya turun dan naik sambil aku memegang punggungnya.

Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama.Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] .Orangnya rendah sahaja 5′ 2″ lebih kurang tapi memiliki raut muka yang menarik dengan bibir atasnya yang nipis, kulitnya sawo matang dengan buah dada yang sederhana besar dan pinggulnya sedap-sedap tengok kata orang. Kakak ini telah berkahwin dua kali, yang pertama dapat seorang anak berumur 6 tahun dan dari suami yang kedua dapat seorang anak berumur 3 tahun. Suami pertama beliau seorang Eksekutif di sebuah jabatan kerajaan aku tak ingat doh jabatan mana dan seorang yang loaded, pakai BMW dan memiliki rumah Bunglow mewah di bandar.Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya.Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Teringin aku untuk mejolokkan jari-jari ku kedalam, tapi Takut pula dia marah. kedalam…” “Boleh…ke” “boleh….airnya jangan pancut kedalam…benda kakak ni subur sangat…lambat masuk air..jawabnya mengandunglah kakak”. Terasa kasar, dan kepala kotel aku pedih sedikit.”masih kurang air” katanya.

Mak datin malay-27Mak datin malay-35Mak datin malay-70

One thought on “Mak datin malay”